Connect with us

METROPOLITAN

Ibu Muda Tewas di Rumah Mertua

Published

on

Banten Hits.com – Apriliyanti (30), seorang ibu rumah tangga ditemukan tewas mengenaskan di kediaman mertuanya di kawasan Kampung Melayu, Teluk Naga, Kabupaten Tangerang, Kamis (30/05).

Ibu dua anak itu tewas dengan sejumlah luka di tubuhnya. Muka lebam, mata membengkak dan pahanya membiru.

Pihak keluarga mencurigai korban diduga tewas akibat dianiaya oleh suaminya, Dicky (38). Apalagi, selama ini Dicky diketahui seringkali menyiksa korban, dengan alasan hubungannya dengan korban sudah tidak direstui lagi oleh orang tuanya.

Banten Hits.com – Apriliyanti (30), seorang ibu rumah tangga ditemukan tewas mengenaskan di kediaman mertuanya di kawasan Kampung Melayu, Teluk Naga, Kabupaten Tangerang, Kamis (30/05).

Ibu dua anak itu tewas dengan sejumlah luka di tubuhnya. Muka lebam, mata membengkak dan pahanya membiru.

Pihak keluarga mencurigai korban diduga tewas akibat dianiaya oleh suaminya, Dicky (38). Apalagi, selama ini Dicky diketahui seringkali menyiksa korban, dengan alasan hubungannya dengan korban sudah tidak direstui lagi oleh orang tuanya.

BACA :  Ramai Diberitakan Media Massa, Kejati Bergerak Cepat Tangani Dugaan Korupsi di Samsat Kelapa Dua

Ita Renolita (40), tante korban mengatakan, sebelum keponakannya ditemukan tewas, korban sebelumnya terlibat pertengkaran hebat dengan suaminya.

Penyebabnya, lantaran Dicky ingin menceraikan korban dengan alasan hubungannya tidak direstui oleh orang tua laki-laki.

“Suaminya (Dicky-red) bilang sudah tidak direstui lagi, dan akan dijodohkan oleh orang tuanya. Makanya dia minta supaya cerai dengan Yanti, tapi Yanti tetap sabar dan tidak mau diceraikan,” tuturnya.

Ia mengetahui insiden pertengkaran itu bukan kali pertama dan sudah seringkali terjadi. Puncaknya saat korban bersama suaminya tengah berkunjung ke rumah keluarganya di Kelurahan Babakan, Kecamatan Tangerang, Kamis malam.

“Saat bertengkar, korban sempat dipukul dan dikunci di dalam rumah,” ujarnya terisak saat ditemui di kamar mayat RSUD Kabupaten Tangerang.

Setelah terjadinya pertengkaran, menurut Ita, Dicky suami korban lantas pergi. Korban juga lantas menyusul dengan meminjam sepeda motornya.

BACA :  Polda Banten Akan Putus Mata Rantai Peredaran Petasan

“Kamis paginya saya dikabarin, Yanti sudah meninggal dan saya melihat jenazahnya di kantor polisi (Polsek Teluk Naga-red). Ada luka di mata, leher, bahu dan pahanya,” ungkap Ita.

Bukan hanya Ita saja yang mengaku seringkali mendapat informasi jika korban seringkali disiksa oleh suaminya.

Rosita (55), ibu angkat Yanti juga menuturkan jika dirinya seringkali mendapati Yanti dan suaminya, Dicky terlibat percekcokan lantaran persoalan rumah tangga.

“Dicky sering bilang akan menceraikan Yanti, tapi anak angkat saya tidak mau. Yanti sangat terpukul. Karena tidak mau, Dicky akhirnya sering menganiaya Yanti, anak angkat saya,” ungkapnya.

Pihak keluarga korban tidak terima tewasnya Yanti disebabkan karena gantung diri sebagaimana yang dilaporkan kepada pihak kepolisian.

Selain adanya banyak kejanggalan, seperti luka yang ditemukan sekujur tubuh, juga selama ini korban diketahui sering dianiaya oleh suaminya.

BACA :  Klarifikasi Hotel Royal Terhadap Pemberitaan Tempat Hiburan Malam di Kota Serang

“Jika dilihat dari luka-luka yang ada, Yanti tewas diduga karena ada indikasi lain. Saya minta polisi mengusutnya,” ujar H. Ozi, keluarga korban.

Sementara itu, Kapolsek Teluk Naga, AKP Endang Sukmawijaya mengatakan, hasil penyelidikan sementara korban diduga tewas karena gantung diri.

“Korban pertamakali ditemukan oleh mertuanya sudah dalam kondisi tergantung. Lantas jenazahnya diturunkan oleh dua orang warga,” ujarnya saat dihubungi Banten Hits.com, Kamis sore (30/05).

Meski demikian pihaknya masih akan menyelidiki tentang adanya dugaan lain, dan saat ini tengah memeriksa sejumlah saksi.

“Kita masih lakukan penyelidikan tentang adanya indikasi lain tentang tewasnya korban, karena korban dan suaminya ada persoalan rumah tangga,” tuturnya.

Selain memeriksa sejumlah saksi, lanjut Endang, pihaknya juga menyita barang bukti berupa jaket yang diduga digunakan korban untuk gantung diri, dan sebuah sepeda motor. (soed)



Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *




Terpopuler