Connect with us

METROPOLITAN

Gelar DDT di PAC Kramatwatu, GP Ansor: Konsolidasi Pemuda Jaga NKRI

Published

on

FOTO: Istimewa

Serang – Indonesia saat ini tengah berada dalam kepungan berbagai paham radikal yang anti-Pancasila dan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Terkait kondisi tersebut, GP Ansor harus hadir karena sejak didirikan GP Ansor memiliki semangat menjaga NKRI dan mempertahankan Pancasila.

Pernyataan tersebut diungkapkan Ketua GP Ansor Kabupaten Serang Abdul Gofur saat menghadiri kegiatan Diklat Terpadu Dasar (DTD) Pimpinan Anak Cabang (PAC) GP Ansor Kecamatan Kramatwatu di Pondok Pesantren Ash-Sholatiyyah, Jumat (19/1/2018).

“Kondisi negara hari ini telah dikepung oleh pemahaman radikal yang anti-Pancasila, anti-NKRI. Oleh karenanya sudah menjadi keharusan kami GP Ansor sebagai organisasi pemuda harus hadir,” terang Abdul Gofur.

BACA :  Dinilai Asal-asalan, Proyek TPT RSUD Cilegon Dihentikan Warga

Ketua GP Ansor Banten Ahmad Nuri yang juga hadir dalam DTD PAC GP Ansor Kecamatan Kramatwatu mengatakan, kegiatan DTD merupakan bagian dari wujud nyata kehadiran GP Ansor di kehidupan masyarakat. GP Ansor, kata Nuri, sejak awal didirikan tidak bisa dihapuskan dari sejarah sebagai patron gerakan pemuda yang memiliki paham Islam moderat dan berkomitmen menjaga Pancasila dan cinta terhadap NKRI.

“Di sisi lain kehadiran GP Ansor merupakan pengejawantahan nilai-nilai luhur Nahdlatul Ulama yang diisi oleh pemuda-pemuda terbaik generasi penerus bangsa yang kiprahnya tidak diragukan lagi,” ucapnya.

Nuri menjelaskan, Kegiatan DTD merupakan kegiatan kaderisasi yang berkelanjutan. Kegiatan ini diikuti 187 peserta dan akan dilangsungkan mulai 19-21 Januari 2018 dengan mengusung tema “Merawat Tradisi, Mengawal Tranformasi, Menjaga NKRI”.

BACA :  Korupsi Buku, Kadis Pendidikan Tangsel Dua Kali Mangkir dari Panggilan Jaksa

Selain dihadiri tokoh GP Ansor di Kabupaten Serang dan Provinsi Banten, turut hadir Anggota DPRD Kabupaten Serang Fraksi PKB Ali Imron, Instruktur P GP Ansor Tb. Adam Ma’rifat, Ketua Mejalis Taklim Salawat Nariyah Kiyai Rohyuli, Bendahara PCNU Kabupaten Serang Yasin, Koramil Kramatwatu Tantang, beserta ulama setempat.(Rus)



Darusssalam Jagad Syahdana mengawali karir jurnalistik pada 2003 di Fajar Banten--sekarang Kabar Banten--koran lokal milik Grup Pikiran Rakyat. Setahun setelahnya bergabung menjadi video jurnalis di Global TV hingga 2013. Kemudian selama 2014-2015 bekerja sebagai produser di Info TV (Topaz TV). Darussalam JS, pernah menerbitkan buku jurnalistik, "Korupsi Kebebasan; Kebebasan Terkorupsi".

Terpopuler