Wahidin Halim Terbitkan Edaran, Salat Berjamaah di Masjid Raya Al Bantani Hanya Terisi Tiga Baris

Date:

salat berjamaah di masjid raya al bantani hanya terisi tiga baris
Salat Ashar berjamaah di Masjid Raya Al Bantani, Jumat, 2 November 2018 hanya terisi tiga baris. Gubernur Banten Wahidin Halim sebelumnya telah menerbitkan edaran supaya ASN di lingkup Pemprov Banten salat berjamaah Zuhur dan Ashar di Masjid Raya Al Bantani. (BantenHits.com/ Mahyadi)

Serang – Gubernur Banten Wahidin Halim menerbitkan surat edaran tentang gerakan berjamaah salat fardhu bagi aparatur sipil negara (ASN) yang ada di lingkup Pemerintah Provinsi Banten. Surat Edaran Gubernur Banten Bernomor 451/3132-Kesra/2018 diterbitkan 30 Oktober 2018.

Kabiro Kesra Pemprov Banten Irvan Santoso kepada awak media, Kamis, 1 November 2018 mengatakan, imbauan mulai efektif sejak surat tersebut diterbitkan. Ia sangat mengharapkan seluruh ASN mematuhi imbauan Gubernur Banten tersebut guna mewujudkan visi Provinsi Banten terutama tentang akhlakul karimah.

BACA JUGA: Terbitkan Edaran Gerakan Berjamaah, WH Minta Seluruh Aktivitas di Pemprov Banten Berhenti Saat Jam Salat

Wartawan BantenHits.com Mahyadi melaporkan, sejak surat edaran diterbitkan, tidak ada peningkatan signifikan jumlah jamaah salat fardu di Masjid Al Bantani yang ada di Kawasan Pusat Pemerintahan Provinsi Banten atau KP3B.

Pantauan Jumat, 2 November 2018, atau empat hari sejak surat edaran diterbitkan, jamaah salat Ashar di Masjid Al Bantani hanya mampu terisi tiga baris saja dengan jumlah tak sampai 100 orang.

Salah satu ASN yang enggan disebutkan namanya mengatakan, puluhan jamaah yang ikut salat Ashar berjamaah merupakan jamaah yang biasa mengikuti salat berjamaah seperti biasa. Mereka umumnya pegawai beberapa dinas yang lokasinya berdekatan dengan Masjid Raya Albantani, KP3B.

“Saya dari dinas umum,” ucapnya.

BantenHits.com mencoba menanyakan perihal surat edaran tentang gerakan salat berjamah kepada sejumlah ASN yang masih berada di tempat kerja ketika waktu salat wajib sudah tiba. Mereka mengaku belum mengetahui jelas surat edaran yang diterbitkan mantan wali kota Tangerang dua periode itu.

“Aduh coba detailnya (tanya) ke yang lainya saja. Saya belum tau betul surat edaran,” ujar salah seorang ASN sambil berlalu.(Rus)

Author

Terpopuler

Share post:

spot_img

Berita Lainnya
Related

Cerita di Kali Pondok Jaya Sepatan Sebelum  Dua Bocah Laki-laki Tewas Tenggelam

Berita Tangerang - Dua bocah laki-laki ditemukan tewas tenggelam...

Nama Irene Sunarsa Kembali Muncul dalam Konflik Tanah di Kadu Agung Tigaraksa

Berita Tangerang - Konflik warga Kampung Ciatuy,  RT 04-06/RW...