Connect with us

Berita Pemda

Zaki Pimpin Emak-emak di Kabupaten Tangerang Tandatangani Komitmen Tangerang Cegah Stunting

Published

on

Penandatanganan Komitmen Tangerang Cegah Stunting atau Tegas

Bupati Tangerang Ahmed Zaki Iskandar memimpin penandatanganan Komitmen Tangerang Cegah Stunting atau Tegas, Selasa, 29 Januari 2019.(Seksi Pemberitaan dan Informasi Media Dinas Infokom Kabupaten Tangerang)

Tangerang – Mencegah stunting tak cukup dengan hanya sekadar memberikan asupan makanan instan kepada penderita. Namun, jauh lebih penting untuk dilakukan, yakni memberikan pahamahan tentang gizi kepada masyarakat.

Hal tersebut diungkapkan Bupati Tangerang Ahmed Zaki Iskandar di hadapan ibu-ibu PKK, Dharma Wanita, Ibu Bhayangkari, dan kepala puskesmas se-Kabupaten Tangerang yang hadir menjadi peserta seminar di Hotel Yasmin, Curug, Selasa, 29 Januari 2019.

“Untuk itu pemahaman masyarakat harus diberikan penjelasan tentang gizi, bukan hanya sekedar asupan makanan yang serba instan,” papar Zaki di depan para ibu-ibu peserta seminar seperti dilansir dalam keterangan tertulis.

BACA :  Empat Negara di Asia Meriahkan Festival Al-Azhom ke 8 Sambut 1 Muharram

Dengan memberikan pengertian dan upaya meningkatkan kesadaran masyarakat, lanjut Zaki, meningkatkan pola hidup sehat masyarakat juga lebih penting, agar pentingnya asupan gizi kepada anak-anak lebih diperhatikan menjadi prioritas.

“Sektor peningkatan derajat kesehatan masyarakat terus menjadi fokus kami, kita bersama masyarakat menjaga keseimbangan gizi untuk anak-anak,” ujar Zaki.

Seminar tersebut digelar Dinas Kesehatan Kabupaten Tangerang sebagai peningkatan kualitas pelayanan kesehatan masyarakat, baik dari segi sarana, maupun prasarana hingga proses upaya peningkatan mutu gizi sebagai bagian dari upaya peningkatan kualitas derajat kesehatan masyarakat Kabupaten Tangerang tercapai.

Dalam kesempatan itu ibu-ibu yang menjadi peserta seminar ramai-ramai menandatanganani komitmen Tangerang Cegah Stunting (Tegas).

Menurut Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Tangerang dr. hj. Desiriana Dinardianti,MARS, sebanyak 120 orang peserta seminar di antaranya Ketua TP PKK Kecamatan, darma wanita, ibu-ibu bayangkari, dan seluruh kepala Puskesmas se-Kabupaten Tangerang.

BACA :  Wahidin Halim Sebut Mulai November 2020 Masyarakat Banten Bisa Suntik Vaksin Covid-19

“Diharapakan seminar gizi ini bisa memberikan pemahaman kepada ibu pkk, dan para kepala puskesmas sehingga bisa menulaskan pemahaman yang baik mengenai gizi,” ungkapnya.

Berdasarkan data dinas kesehatan angka stunting di Kabupaten Tangerang sebesar 28,8 %, di bawah angka stunting Povinsi Banten sebesar 29,6 %. Persoalan ini tentunya masih menjadi permasalahan kesehatan yang harus segera dituntaskan.

Editor: Darussalam Jagad Syahdana



Darusssalam Jagad Syahdana mengawali karir jurnalistik pada 2003 di Fajar Banten--sekarang Kabar Banten--koran lokal milik Grup Pikiran Rakyat. Setahun setelahnya bergabung menjadi video jurnalis di Global TV hingga 2013. Kemudian selama 2014-2015 bekerja sebagai produser di Info TV (Topaz TV). Darussalam JS, pernah menerbitkan buku jurnalistik, "Korupsi Kebebasan; Kebebasan Terkorupsi".

Terpopuler