Connect with us

METROPOLITAN

Empat Orang Tewas saat Banjir di Tangerang, Ini Kondisi-kondisi yang Harus Jadi Perhatian Warga saat Terjadi Bencana

Published

on

Evakuasi pasien RS Qadr melibatkan personil TNI dari Korem 052/WKR dan Kodim 05/06 Tangerang.(Istimewa)

Tangerang – Banjir besar melanda kawasan Tangerang Raya; Kabupaten Tangerang, Kota Tangerang, dan Kota Tangerang Selatan (Tangsel), Rabu, 1 Januari 2020.

Empat orang tewas dalam peristiwa banjir, yakni tiga orang di Kota Tangerang dan satu lainnya di Kota Tangsel.

Mereka adalah Taufik (35), warga Perumahan Ciputat Baru, Tangsel; Jamilah (51), warga Batu Ceper, Kota Tangerang; Aceng Ismail (53), warga Komplek Ciledug Indah I, Blok B24, RT9/6, Karang Tengah; dan Muhammad Vatir (11), warga Kampung Ketapang, RT002/05, Ketapang, Kecamatan Cipondoh.

Dua korban tewas Taufik dan Jamilah, meninggal dunia setelah tersengat arus listing. Kemudian korban lainnya, Aceng Ismail, meninggal karena kedinginan, serta Muhammad Vatir meninggal karena tenggelam di kali.

BACA :  Operasi Patuh Jaya 2013 Dimulai

“Ya, korban tewas (di Kota Tangerang) dilaporkan ada tiga orang. Yang pertama di Batu Ceper bernama Jamilah, kedua Aceng di Ciledug Indah, dan ketiga Muhammad Vatir di Cipondoh,” kata Kepala Biro Humas PMI Kota Tangerang Ade Kurniawan seperti dilansir Sindonews.com, Rabu, 1 Januari 2020.

Untuk korban Jamilah, jelas Ade, meninggal karena tersengat listrik saat banjir merendam rumahnya. Saat itu, aliran listrik di kawasan itu masih belum dimatikan oleh pihak PLN.

“Kalau di Batu Ceper tersengat listrik disaat banjir, karena tadi pagi listrik belum dipadamkan. Nah kalau di Ciledug Undah, info yang kami terima karena kedinginan saat menunggu proses evakuasi,” sambung Ade.

BACA :  Polresta Serang Imbau Warga Tak Gunakan Petasan di Malam Tahun Baru 2018

Sedang korban ketiga, yakni Vatir, pihaknya masih melakukan pencarian. Korban kali terakhir terlihat berada di Green Lake, dekat SMPN 32 Tangerang, dan belum ditemukan.

Menilik penyebab tewasnya empat korban banjir di Tangerang, kondisi-kondisi ini harus jadi perhatian warga:

1. Hindari Benda yang Berpotensi Hantarkan Listrik

Jika banjir terjadi, sebaiknya hal yang pertama kali harus dilakukan adalah memutuskan sumber listrik utama di dalam rumah. Karena, hampir di setiap sudut di rumah-rumah kekinian pasti terdapat sumber listrik.

Jika Anda terjebak banjir di luar rumah, sebaiknya Anda menghindari menyentuh atau mendekati benda-benda yang berpotensi menghantarkan listrik, seperti tiang listrik atau tiang lampu.

Untuk lebih meyakinkan keamanan di rumah dan di permukiman, yang terutama segera menghubungi PLN untuk memutuskan saluran listrik di tempat banjir.

BACA :  Kendaraan Masih Padati Jalur Wisata Pantai Anyer

2. Jangan Memaksa Bertahan di Rumah yang Terendam Banjir

Banyak terjadi di lokasi terdampak banjir, warga yang memilih bertahan di rumahnya yang sudah terendam, karena berbagai alasan, seperti menunggui rumah atau karena memiliki rumah bertingkat.

Jika rumah Anda terendam banjir, sebaiknya Anda mengevakuasi diri ke tempat pengungsian. Selain berisiko terkena kedinginan, limpasan air banjir bisa mengundang risiko-risiko lainnya.

3. Hindari Arus

Hindari arus yang berada di dekat saluran utama di kawasan yang terendam banjir. Air di tempat ini biasanya memiliki arus yang lebih kuat.

Meski airnya tidak tinggi, arus yang bergerak lebih memiliki potensi membahayakan, karena arus air cenderung mengarah kepada wilayah yang lebih dalam.

Editor: Darussalam Jagad Syahdana




Photos

  • Videos


  • Video Redaksi
    Video Redaksi
    Video Redaksi
    Video Redaksi
    1 of 3
    Video Redaksi
    2 of 3
    Video Redaksi
    3 of 3
  • Darusssalam Jagad Syahdana mengawali karir jurnalistik pada 2003 di Fajar Banten--sekarang Kabar Banten--koran lokal milik Grup Pikiran Rakyat. Setahun setelahnya bergabung menjadi video jurnalis di Global TV hingga 2013. Kemudian selama 2014-1015 bekerja sebagai produser di Info TV. Darussalam JS, pernah menerbitkan buku jurnalistik, "Korupsi Kebebasan; Kebebasan Terkorupsi".

    Terpopuler