Connect with us

Berita Utama

Peningkatan Pelayanan Kesehatan di Pandeglang Terganjal Perbup SKD yang Tak Kunjung Rampung, DPRD sampai Harus ‘Nagih-nagih’ ke Pemkab

Published

on

Warga miskin yang sakit ditandu sarung dan bambu

Program peningkatan pelayanan kesehatan di Kabupaten Pandeglang terganjal Perbup SKD yang tak kunjung rampung. Foto Ilustrasi: warga miskin di Kabupaten Pandeglang, digotong menggunakan sarung dan bambu. Mereka menelusuri jalan lumpur sejauh 6 kilometer. (BantenHits.com/ Engkos Kosasih)

Pandeglang – Ketua Badan Pembentukan Peraturan Daerah (Bapemperda) DPRD Kabupaten Pandeglang, Rika Kartikasari meminta Pemerintah Daerah Kabupaten Pandeglang segera menyelesaikan Peraturan Bupati tentang Sistem Kesehatan Daerah atau Perbup SKD.

Permintaan Rika bukan tanpa alasan. Pasalnya, Peraturan Daerah (Perda) SKD sudah lama diterbitkan. Namun, Perda tersebut belum juga dilaksanakan lantaran terganjal oleh Perbup yang tak kunjung rampung. Padahal, Perda tersebut bisa meningkatkan pelayanan kesehatan di Pandeglang.

BACA :  Puluhan Miliar PAD Pandeglang Disumbang dari Orang Sakit

“Sistem kesehatan daerah ini penting sekali. Jadi mengamanatkan bahwa sesuai dengan pola anggaran APBN bahwa harus diprioritaskan, kemudian untuk membentuk masyarakat yang sejahtera itu salah satunya dari kesehatan, jadi kalau diamanatkan dalam Perda, berarti kan baku seperti itu yang kita inginkan,” kata Rika, Senin, 13 Juli 2020.

Menurutnya, saat ini akselerasi anggota DPRD untuk membahas Perda sudah cepat, namun belum berbanding lurus dengan pemerintah daerah dalam membahas perbup yang diterbitkannya tersebut.

“Nanti kalau Omnibuslaw ini jadi, jadi seperti Perda pasar rakyat dengan Perda waralaba. Ini kan over laping apakah ini nanti akan disatukan atau tidak, makanya kami minta dulu matriksnya, jangan sampai Perdanya di DPRD kita bahas segencar mungkin tapi turunannya di Perbup tidak secepat yang kita mau,” ujarnya.

BACA :  Aksi Heroik Tukang Fotokopi di Kaligandu Serang, Terobos Api Selamatkan Anak di Dalam Warung yang Terbakar

Masih kata Rika, salah satu faktor terhambatnya pembangunan daerah disebabkan oleh kesehatan, sehingga untuk mencegah hal tersebut agar bisa terlaksananya SKD harus ditunjang dengan Perbup secara teknis.

“Kemudian kaya sekarang kan kasusnya seperti stunting, dan itu menjadi fokus pemerintah agar tidak menghambat pembangunan,” jelasnya.

Padahal,kata Rika, Perbup SKD tersebut, bisa menjalankan salah satu Visi-Misi bupati yang berbicara soal keluarga sehat, namun dirinya mempertanyakan presentase kesehatan masyarakat yang saat ini.

“Dinkes itu kan anggarannya banyak, namun setelah di-breakdown ternyata bukan untuk kesehatan masyarakat, dan kita menuntut kepada Bupati bahwa dalam Visi-Misinya itu menuju keluarga sehat, apakah saat ini sudah di angka minimal 75 persen masyarakat sehat?” tandasnya. 

BACA :  Kepergok Mesum, Yedi Tewas Dikeroyok di Poris Gaga Tangerang

Editor: Darussalam Jagad Syahdana

 



Memulai karir jurnalistik di BantenHits.com sejak 2016. Pria kelahiran Kabupaten Pandeglang ini memiliki kecenderungan terhadap aktivitas sosial dan lingkungan hidup.

Terpopuler