Connect with us

Advertorial

Sedih! Masih Banyak Warga yang Sengaja Ciptakan Kerumunan Massa, Gak Sayang Keluarga Apa?

Published

on

Ketua Satgas Covid-19 Letjen TNI Doni Monardo mengaku sangat khawatir dengan kerumunan massa akhir-akhir ini. (Foto: covid19.go.id)

Jakarta – Masih banyaknya warga yang secara menciptakan kerumunan massa, membuat Ketua Satuan Tugas Penanganan Covid-19 Doni Monardo merasa sangat prihatin.

Menurut Doni, tindakan secara sengaja menciptakan kerumunan tanpa mengindahkan protokol kesehatan, bukan hanya membahayakan keselamatan pribadi, tetapi juga keluarganya dan menambah beban tugas dokter serta petugas medis.

Hal tersebut diungkapkan Doni, Senin, 12 Oktober 2020 di Graha BNPB Jakarta. Pernyataan disampaikan saat Doni ditanya tentang maraknya aksi unjuk rasa yang tidak memperhatikan protokol kesehatan.

“Saya bukan hanya prihatin, tetapi sangat prihatin melihat anggota masyarakat yang secara sengaja menciptakan kerumunan. Tindakan mereka itu bukan hanya membahayakan diri mereka sendiri, tetapi juga keluarga mereka apabila ada anggota keluarganya yang memiliki penyakit penyerta,” ucapnya.

BACA :  Ramai Virus Corona, Personil Den Gegana Sat Brimob Tiba-tiba 'Geruduk' Kanwil BPN Banten

“Lebih dari itu, tindakan mereka menambah beban berat yang sudah dipikul para dokter dan petugas kesehatan,” sambungnya.

Doni kembali mengingatkan, berbeda dengan flu burung atau flu babi yang menjadi perantaranya hewan, Covid-19 yang menularkannya adalah manusia.

Ketika masyarakat secara sengaja berkumpul dan tidak mengindahkan protokol kesehatan, maka sangat besar kemungkinan terjadi penularan di dalam kerumunan itu. Ketika orang yang tertular itu kemudian kembali ke rumahnya, maka besar kemungkinan anggota keluarganya akan tertular, apalagi jika mereka memiliki penyakit penyerta.

“Dari data kematian akibat Covid-19 yang ada, sekitar 85% disebabkan karena mereka memiliki penyakit penyerta,” kata Doni Monardo mengingatkan.

Atas dasar itu, ia mengingatkan masyarakat untuk menghindarkan terjadinya pengumpulan massa dalam jumlah yang besar di satu lokasi.

BACA :  Gerak Cepat Ratu Ati Marliati Bangun Lagi Rumah Janda dan Anak Yatim yang Roboh Diterjang Banjir Bandang di Cilegon

“Sayangilah diri kita dan juga keluarga tercinta kita,” pinta Doni.

Ketua Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (KPCPEN) Airlangga Hartarto yang hadir bersama Wakil Ketua Pelaksana Komite KASAD Jenderal TNI Andika Perkasa dan Wakapolri Komisaris Jenderal Pol. Gatot Edy Pramono mengimbau masyarakat untuk menyampaikan aspirasi melalui saluran yang ada. Cara berdialog dan berdiskusi jauh lebih efektif daripada unjuk rasa.

“Kalau tidak mau berdiskusi bisa mengajukan uji materi melalui Mahkamah Konstitusi.  Banyak saluran yang bisa dipergunakan dan lebih aman di tengah pandemi yang masih berlangsung,” kata Airlangga.

Airlangga yang juga Menteri Koordinator Perekonomian menambahkan, sesuai dengan namanya, Undang-Undang Cipta Kerja ditujukan untuk menciptakan lapangan pekerjaan.  Di tengah wabah covid-19 sekarang ini, jumlah anggota masyarakat yang membutuhkan pekerjaan meningkat 3,5 juta orang. 

BACA :  Dukungan Orang Dekat Sangat Berpengaruh untuk Kesembuhan Pasien Covid-19

Untuk menyediakan lapangan kerja dengan jumlah yang besar seperti yang diharapkan masyarakat, maka pemerintah mengeluarkan undang-undang untuk menarik investasi lebih banyak lagi. 

Airlangga tidak menutup mata, ada kelompok yang mencoba memelencengkan tujuan dari UU tersebut. Isu yang diembuskan, UU itu tidak pro kepada buruh, anti lingkungan, dan tidak berpihak kepada masyarakat. 

“Padahal UU Cipta Kerja ini justru memberi kemudahan kepada masyarakat untuk memulai usaha dan dengan itu menciptakan lapangan pekerjaan,” kata Menko Perekonomian. (Advertorial)



Darusssalam Jagad Syahdana mengawali karir jurnalistik pada 2003 di Fajar Banten--sekarang Kabar Banten--koran lokal milik Grup Pikiran Rakyat. Setahun setelahnya bergabung menjadi video jurnalis di Global TV hingga 2013. Kemudian selama 2014-2015 bekerja sebagai produser di Info TV (Topaz TV). Darussalam JS, pernah menerbitkan buku jurnalistik, "Korupsi Kebebasan; Kebebasan Terkorupsi".

Terpopuler