Connect with us

Berita Terbaru

Soal Vaksinasi Covid-19, Warga Baduy Klaim Punya Cara Tersendiri

Published

on

Jaro Saija salah satu tetua atau tokoh Baduy saat memberikan keterangan pers di kediamannya, Selasa, 7 Juli 2020. (FOTO Tangkap Layar Video)

Lebak- Pemerintah Kabupaten Lebak tengah melakukan vaksinasi Covid-19 terhadap para tenaga kesehatan (Nakes). Rencananya, ada 4.020 nakes yang akan disuntik vaksin Sinovac pada tahap pertama.

Meski belum menyentuh kalangan masyarakat, beberapa pihak mulai ramai memperbincangkan persoalan vaksinasi. Warga Baduy misalnya.

Di Baduy, proses vaksinasi tak sembarangan bisa dilaksanakan. Pasalnya, mereka menilai memiliki cara tersendiri.

Tetua adat baduy, Jaro Saija mengaku akan terlebih dahulu menggelar rapat bersama para tetua atau puun untuk proses vaksinasi.

“Kita akan bicaran terlebih dahulu dengan tetua adat lainnya, soalnya ini sudah berhubungan dengan adat di sini (Baduy,-red),” kata Jaro Saija kepada awak media, Selasa, 26 Januari 2021.

BACA :  Wali Kota Syafrudin: Kemerdekaan Momentum untuk Tingkatkan Kinerja

Jaro Saija mengungkapkan, Baduy sendiri memiliki adat dalam rangka melindungi warga dari sebaran penyakit menular, salah satunya yakni dengan menggelar upacara adat.

Terbukti, hingga saat ini tidak ditemukan adanya kasus warga Baduy yang terpapar virus Covid-19.

“Sejak pertama kali munculnya virus itu, kita (warga Baduy,-red) langsung menggelar berbagai ritual adat, dan pencegahan lainnya seperti melakukan penutupan wisatawan,”katanya.

“Alhamdulillah hingga kini tidak ada warga Baduy yang terpapar virus itu,”tambah pria yang juga menjabat kepala desa Kanekes ini.

Saija berharap, agar tidak adanya paksaan bagi warga Baduy untuk menjalani vaksinasi tersebut.

“Menolak mah tidak, tapi jangan sampai ada paksaan. Bagi warga yang mau saja, nanti saya juga bantu mensosialisasikan kepada warga,” pungkasnya.

BACA :  Pasien BPJS Penderita Kanker Darah Keluhkan Pelayanan RS Kartini

Editor: Fariz Abdullah



Terpopuler