Connect with us

Berita Utama

Aksi ‘Gila’ Bupati Perempuan di Banten ‘Usir’ 12 Tempat Hiburan di JLS yang Terus-terusan Langgar Aturan selama Pandemi COVID-19

Published

on

Petugas Satpol PP Kabupaten Serang memasangkan segel di sejumlah tempat hiburan malam di JLS atau Jalan Lingkar Selatan. Pemkab Serang resmi mencabut seluruh izin tempat hiburan di JLS, bahkan seluruh tempat hiburan tersebut dipaksa untuk mengosongkan tempat.(BantenHits.com/ Mursyid Arifin)

Serang – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Serang semakin tegas terhadap para pelaku usaha hiburan malam di JLS alias Jalan Lingkar Selatan, Kecamatan Kramatwatu, Kabupaten Serang. Semua izin tempat hiburan JLS yang masuk wilayah Kabupaten Serang dicabut karena telah melakukan pelanggaran.

Tak hanya dicabut izinnya, para pelaku tempat hiburan malam pun diultimatum, terhitung Kamis, 11 Februari 2021 hingga Sabtu, 13 Februari 2021 agar segera mengosongkan tempat usaha mereka.

“Surat pemberitahuan sudah kita edarkan untuk mengosongkan tempatnya sendiri. Kalau tidak mereka lakukan, kita yang akan mengosongkannya,” kata Kepala Satpol PP Kabupaten Serang Ajat Sudrajat
melalui keterangan tertulis.

BACA :  Tak Berizin, Pemkot Tangerang Segel Reklame TangCity Mall

Ultimatum diberikan setelah seluruh izin operasional dicabut oleh Pemkab Serang. Hal tersebut sesuai arahan Bupati Serang Ratu Tatu Chasanah, serta keputusan hasil rapat bersama antara Pemkab Serang, Komisi I DPRD Kabupaten Serang, dan unsur TNI-Polri.

“Setelah diberikan surat pemberitahuan pemberhentian operasional, sarana prasarana yang ada di tempat tersebut harus dikosongkan, dan kita segel lagi, serta digembok dengan rantai semua pintu yang ada,” tegas Ajat.

Menurut Ajat, pihaknya berulangkali melakukan penertiban, bahkan telah dilakukan penggembokan. Namun sejumlah pengusaha hiburan malam membandel. Bahkan segel serta gembok yang sudah dipasang malah dicopot dan dirusak.

“Maka tindakan kami ke depan semakin tegas,” ujarnya.

Tercatat ada 12 tempat hiburan malam di sekitar JLS yang masuk wilayah Kabupaten Serang yakni Danau Mas, Be-Ten, Angel, Trinaga I, Star Queen, Diva, New Roger, Trinaga II/New Star, Bravo, Kuda Laut, Parahiyangan, dan Alexxa.

BACA :  Beri Penyuluhan kepada Warga Baduy, Kemenkumham Dorong Desa Sadar Hukum

Hingga Kamis malam, terpantau baru Diva yang telah mengosongkan tempat usaha hiburannya.

Kepala Dinas Penanaman Modal dan Perizinan Terpadu (DPMPTSP) Kabupaten Serang Syamsuddin mengatakan, mayoritas tempat hiburan malam tersebut tidak berizin. Sementara yang sudah berizin pun telah melakukan pelanggaran. Semula mengajukan perizinan rumah makan dan karaoke keluarga.

“Tidak boleh menyiapkan pemandu lagu, tidak boleh menjual minuman keras. Dan itu ada surat pernyataan dari pemilik usaha. Terjadi pelanggaran, kami semua izinnya,“ tegas Syamsuddin.

Editor: Darussalam Jagad Syahdana



Pria kelahiran Cihara, Kabupaten Lebak ini, dikenal aktif berorganisasi. Sejak sekolah hingga kuliah, jabatan strategis dalam organisasi pernah diembannya. Mursyid dikenal memiliki daya juang dan dedikasi tinggi dalam pekerjaannya.

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Terpopuler