Connect with us

Berita Utama

Agen Mossad Israel Boleh Saja Terkenal Sadis, Tapi Indonesia Punya Prajurit Bernyali yang Bikin Mereka ‘Lumer’

Published

on

Presiden RI ke-2 Soeharto dikawal sejumlah Paspamres dalam sebuah kegiatan kenegaraan. (Istimewa/SindoNews.com)

Jakarta – Di dunia intelijen, agen Mossad Israel, memiliki reputasi mentereng. Mungkin karena mereka piawai mengejawantahkan teori yang mashur dalam perang pikir, yakni setiap operasi intelijen harus sebisa mungkin hapus dalam ingatan manusia.

Namun, ternyata Agen Mossad memiliki pengalaman yang kurang enak dengan Indonesia, persisnya saat Indonesia dipimpin Soeharto.

Dikutip BantenHits.com dari SindoNews.com, adalah Pasukan Pengamanan Presiden (Paspampres) yang sempat berhadapan dengan Agen Mosad Israel itu.

Paspamres merupakan prajurit TNI yang bertugas dan bertanggung jawab terhadap keamanan dan keselamatan Presiden RI dan Wakil Presiden beserta keluarganya. Karena tugas berat itulah, anggota Paspampres merupakan prajurit-prajurit pilihan dari Kopassus, Raider, Kostrad, Marinir, Yontaifib, Denjaka dan Korpaskhas serta Den Bravo 90.

Dalam menjalankan tugasnya, Paspampres beberapa kali harus bertaruh nyawa untuk menjamin keamanan dan keselamatan Presiden sebagai kepala negara.

Salah satu kisah menegangkan yang dialami anggota Paspampres adalah ketika mereka mengawal Presiden Soeharto untuk menghadiri sidang yang digelar Persatuan Bangsa-Bangsa (PBB) di New York, Amerika Serikat. 

Tepatnya, pada 22 Oktober 1995 silam, ketika Presiden Soeharto menginap di kamar presidential suite Hotel Waldorf Towers lantai 41. Saat itu, Soeharto menjabat sebagai Ketua Organisasi Kerjasama Islam (OKI), dimana kebijakannya sangat berpengaruh bagi anggotanya yang mayoritas negara-negara Timur Tengah (Timteng). Atas dasar itulah Perdana Menteri (PM) Israel Yitzak Rabin kala itu ingin menemui Presiden Soeharto di hotel tempatnya menginap. 

BACA :  Usai Tenggak Miras, WN India Tewas di Ruko BSD Tangerang

Saat itu, Yitzak Rabin bersama dengan empat pengawalnya dari Mossad, yang merupakan pasukan khusus Israel kemudian datang untuk menyampaikan kemauannya untuk bertemu Presiden Soeharto.

Namun, cara mereka bertindak tidak mematuhi protokol keamanan serta terkesan arogan sehingga Yitzak Rabin beserta empat pengawalnya dicegat oleh Paspampres sebelum masuk lift. Apalagi ketika itu Presiden Soeharto sedang menerima kunjungan Presiden Sri Lanka.

Letnan Jenderal TNI (Purn) Prabowo Subianto bersama Letnan Jenderal TNI (Purn) Sjafrie Sjamsoeddin.(istimewa/SindoNews.com)

Salah satu personel Paspampres yang ikut mencegat adalah Letnan Jenderal TNI (Purn) Sjafrie Sjamsoeddin. Setelah menyampaikan maksud dan tujuannya, PM Yitzak Rabin beserta para personel Mossad itupun dikawal oleh Sjafrie menemui Presiden Soeharto. Namun, saat hendak memasuki lift, terjadi insiden menegangkan.

Saat itu, para pengawal Yitzak Rabin yang menaruh curiga menolak dan tidak mau satu lift dengan Sjafrie beserta dua personel Paspampres lainnya. Padahal, Sjafrie dan personel Paspampres lainnya sudah terdaftar dalam protokol Perutusan Tetap Republik Indonesia (PTRI) PBB. Itu artinya mereka memang personel resmi pengamanan Presiden Soeharto.

BACA :  Kecelakaan Kerja di Dermaga II Pelabuhan Merak: Dua ABK Tersabet Tali Kapal di Bagian Kepala, Satu Tewas

Sjafrie kemudian terlibat adu mulut dengan kepala pengawal Perdana Menteri Israel yang notabene jebolan Mossad itu, karena dianggap melanggar protokol keamanan Paspampres. Dengan gerakan sangat cepat, pengawal Yitzak Rabin tiba-tiba sudah mengeluarkan senapan otomatis Uzi dari balik jasnya hendak menempelkan moncong senapan ke perut Sjafrie. Tidak hanya itu, dia juga mencengkeram leher Sjafrie dengan keras.

Namun, Sjafrie tak kalah gesit dan sudah menempelkan terlebih dahulu pistol Baretanya ke perut pengawal itu. Kejadian menegangkan itu bahkan membuat Perdana Menteri Yitzak Rabin cemas lantaran dua personel Paspampres lainnya juga sudah siap dengan senjatanya masing-masing. Kala itu, kedua belah pihak saling menodongkan senjata. “Sorry I understand it,” kata itu kemudian terlontar dari mulut pengawal Rabin mengakui kesalahannya.

Ketegangan kemudian mereda setelah pengawal Yitzak Rabin menurunkan senjatanya. Adu tembak antara Paspampres Soeharto dengan pengawal Perdana Menteri Israel urung terjadi. PM Yitzak Rabin dan pengawalnya akhirnya mau menaati protokol kemanan Paspampres. Bahkan, Yitzak Rabin harus rela menunggu selama 15 menit untuk bisa bertemu Presiden Soeharto.

Tak dipungkiri, sosok Letnan Jenderal TNI (Purn) Sjafrie Sjamsoeddin sangat berperan dalam menjaga keamanan dan keselamatan Presiden Soeharto. Sebagai Paspampres, Sjafrie merupakan prajurit TNI yang mumpuni dan kenyang dengan berbagai penugasan di medan operasi.

BACA :  Bawa Sajam, Tujuh Orang Hendak Tawuran Diamankan Polsek Tangerang

Ya, pria kelahiran Makassar, Sulawesi Selatan, pada 30 Oktober 1952 ini mengawali karir militernya di satuan infanteri Kopassandha yang kini bernama Komando Pasukan Khusus (Kopassus).

Berkat keberanian, kesigapan dan kemampuannya itu, abituren Akademi Militer (Akmil) 1974 ini pernah menduduki sejumlah jabatan strategis di antaranya Komandan Peleton Grup 1 Komando Pasukan Sandi Yudha (Kopassandha), Komandan Nanggala X Timor-Timur 1976, Komandan Nanggala XXI Aceh 1987. Selain itu, Komandan Tim Maleo Irian Jaya 1987. Satgas Kopassus Timor Timur 1990 dan Komandan Grup A Paspampres serta Pangdam Jaya pada 1997.

Sjafrie juga pernah menjabat sebagai Wakil Menteri Pertahanan (Wamenhan) dari 6 Januari 2010 hingga 20 Oktober 2014. Dia juga pernah menduduki jabatan sebagai Sekretaris Jenderal (Sekjen) Kementerian Pertahanan (Kemhan). Termasuk Kepala Pusat Penerangan (Kapuspen) TNI periode 2002–2005.

Tidak hanya itu, Sjafrie juga pernah menjadi pengawal pribadi Presiden Soeharto ketika melakukan kunjungan kerja ke luar negeri seperti ke Malaysia, Singapura, Filipina, Srilangka pada 1979, Amerika Serikat dan Jepang pada 1980, kemudian Korea, Spanyol, Jepang dan Amerika Serikat pada 1982, kunjungan Malaysia dan Singapura pada 1984. Termasuk ke Timur Tengah, Tunisia dan Amerika Serikat pada 1993, Bosnia, Kroasia, Jerman dan Denmark pada 1995. Kini, Sjafrie diangkat sebagai penasihat Menteri Pertahanan (Menhan) Prabowo Subianto.

Editor: Darussalam Jagad Syahdana



Darusssalam Jagad Syahdana mengawali karir jurnalistik pada 2003 di Fajar Banten--sekarang Kabar Banten--koran lokal milik Grup Pikiran Rakyat. Setahun setelahnya bergabung menjadi video jurnalis di Global TV hingga 2013. Kemudian selama 2014-2015 bekerja sebagai produser di Info TV (Topaz TV). Darussalam JS, pernah menerbitkan buku jurnalistik, "Korupsi Kebebasan; Kebebasan Terkorupsi".

Terpopuler