Connect with us

Berita Terbaru

Absen Setahun, MTQ Tingkat Kabupaten Serang Digelar dengan Prokes Ketat di Hotel Marbela Anyer

Published

on

Bupati Serang Ratu Tatu Chasanah saat membuka MTQ tingkat Kabupaten Serang ke 51 di Hotel Marbela, Pantai Anyer, Kecamatan Anyar. (Istimewa)

Serang – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Serang menggelar Musabaqah Tilawatil Alquran (MTQ ) di tengah Pandemi COVID-19 dengan protokol kesehatan (prokes) ketat. Kegiatan tersebut di gelar di kawasan wisata Pantai Anyer, Kecamatan Anyar, Kabupaten Serang mulai Selasa – Jumat, 7 – 10 September 2021.

Bupati Serang Ratu Tatu Chasanah mengatakan, MTQ tingkat Kabupaten Serang tidak bisa dilaksanakan pada tahun 2020 karena dampak pandemi COVID-19.

“Tahun ini, MTQ diselenggarakan dengan prokes ketat,” kata Tatu usai membuka MTQ tingkat Kabupaten Serang ke 51 di Hotel Marbela, Kecamatan Anyar seperti dilansir dalam keterangan tertulis. 

BACA :  Buang Potongan Tubuh Nuri, Agus Pinjam Motor Pegawai RM Gumarang

Tatu berulangkali mengingatkan kepada panitia MTQ untuk melaksanakan protokol kesehatan (prokes) dengan tertib.

“Kita sudah berstatus kuning, tetapi bukan berarti abai terhadap prokes. Jangan sampai sudah landai, sudah turun, malah naik lagi,” tegasnya.

Tatu berharap, MTQ tidak bersifat seremonial. Namun lebih dari itu, untuk syiar agama Islam.

“Kemudian untuk membuat masyarakat lebih sering membaca alquran. Lebih mencintai Alquran. Jadikan membaca Alquran sebagai kebiasaan. Ini tugas kita semua,” ujarnya.

Di tengah era globalisasi, menurutnya, banyak penyimpangan dan melalui media sosial kerap mudah mencela orang.

“Masyarakat dan anak-anak kita perlu ditanamkan kecintaan terhadap Alquran. Sebab, Alquran adalah pedoman hidup utama umat Islam. Agar berperilaku yang baik,” ujarnya.

BACA :  Kaki Pengendara Nmax di Pandeglang Ini Hancur Setelah Diseruduk Mobil Toyota

Tatu menargetkan bisa kembali merebut juara umum MTQ tingkat Provinsi Banten. Saat ini, Kabupaten Serang berada di peringkat kedua.

“Untuk mencapai hasil yang maksimal, upaya dan ikhtiar harus maksimal. Dan saya ingin, yang nanti para juara harus ditempa dengan baik. Harus pendidikan berjenjang, tidak berharap pragmatis. Artinya kita tidak mengambil peserta dari daerah lain, tetapi mengembangkan potensi yang ada,” ujarnya.

Pembukaan MTQ dilakukan sederhana, hanya mengundang dewan hakim, camat, dan kepala OPD Pemkab Serang. Peserta mengikuti pembukaan dengan virtual. Bahkan di Hotel Marbela sebagai lokasi utama MTQ, disediakan vaksinasi gratis.

Tidak hanya itu, sebanyak 1.048 peserta tidak fokus di satu tempat, tetapi menyebar ke beberapa hotel. Selain menghindari kerumunan, juga untuk meningkatkan ekonomi wisata Anyer.

BACA :  Jamin Keamanan Konsumen di Masa Pandemi COVID-19, Dispar Banten Dorong Industri Pariwisata Kantungi Sertifikat CHSE

“Untuk menghindari kerumunan, lomba kaligrafi juga tidak bisa kami gelar. Pada lomba ini peserta harus berbarengan, dan berpotensi berkerumun,” ujar Kabag Kesra Pemkab Serang Febrianto.

Ketua Panitia MTQ Kabupaten Serang Nanang Supriatna mengatakan, MTQ digelar secara virtual tanpa menghadirkan penonton. Diikuti oleh 1.048 peserta dari 12 cabang lomba.

“Kami gelar dengan protokol kesehatan ketat,” pungkas Asda 1 Pemkab Serang ini.

Editor: Fariz Abdullah



Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Terpopuler