Connect with us

Berita Terbaru

Terungkap, Ini Penyebab Rangkasbitung Kerap Terendam Banjir Versi DPUPR

Published

on

Salah satu pengendara kendaraan bermotor mengalami mogok karena nekat menerobos banjir. (Bantenhits/Fariz Abdullah)

Lebak- Pemerintah Kabupaten Lebak tengah mengkaji penyebab banjir yang kerap merendam wilayah Kota Rangkasbitung setelah diguyur hujan lebat.

Ya, pengkajian sendiri dilakukan oleh Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (DPUPR). Masing-masing bidang memiliki pandangan tentan penyebab banjir.

Sekretaris Dinas PUPR Lebak Irvan Suyatupika mengatakan, hasil resume masing-masing bidang tentang penyebab banjir di Rangkasbitung akan disampaikan untuk dibahas dengan pemerintah daerah.

“Resumenya dibuat, jadi bidang Tata Ruang, bidang Bina Marga, dan bidang Sumber Daya Air, masing-masing punya sudut pandang mengenai permasalahan banjir itu,” kata Irvan, Selasa, 21 September 2021.

BACA :  Kesembuhan Kumulatif Pasien Covid-19 Per 17 Desember 2020 Terus Meningkat Menjadi 526.979 Orang

Dari sudut pandang Tata Ruang, banjir di Rangkasbitung akibat berkurangnya daerah resapan air karena berubahnya tata guna lahan. Hal tersebut dampak dari banyaknya bangunan yang berdiri.

Sementara menurut bidang Bina Marga, ketidakmampuan penampang basah saluran yang tidak mampu menampung debit air yang masuk ke saluran jalan. Kondisi tersebut diperparah dengan banyaknya sampah di saluran hingga mengakibatkan sedimentasi.

Kemudian di beberapa titik drainase permukiman terpantau oleh bidang Sumber Daya Air mengalami sumbatan penyempitan. Kondisi tersebut menghambat pembuangan ke arah sungai.

“Jadi kami sarankan agar perumahan membuat kolam retensi untuk tampungan air yang keluar dari saluran perumahan, dan disarankan jalan di perumahan mampu menyerap air konstruksi paving block,” ujar Irvan.

BACA :  Sekap Karyawan, Kawanan Rampok Bersenjata Api Gasak Rp 800 Juta di RPH Karawaci

Sementara, terkait saluran jalan pembersihan sedimentasi saluran dan membuat saluran dan gorong-gorong baru di beberapa titik, merevitalisasi drainase yang ada dengan membersihkan sedimentasi dan melebarkan drainase yang ada.

“Beberapa titik terdapat drainase yang di atasnya berdiri bangunan,” ungkap Irvan.

Dalam jangka pendek, Dinas PUPR Lebak akan membersihkan sedimentasi saluran air. Sementara merevitalisasi drainase menjadi penanganan yang juga akan dilakukan untuk jangka panjang.

“Jangka panjangnya itu, revitalisasi drainase dan pembuatan saluran baru dan gorong-gorong serta pembuatan kolam retensi di sentral,” kata Irvan.

Editor: Darussalam Jagad Syahdana



Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *




Terpopuler