Connect with us

Berita Terbaru

Stasiun Rangkasbitung Bakal Lebih Megah dari Jatinegara; Anggaran Pembangunannya Rp285 Miliar

Published

on

FOTO Ilustrasi. Kondisi stasiun Rangkasbitung saat diterapkan penghentian sementara layanan naik-turun Penumpang. (Bantenhits/Fariz Abdullah)

Lebak- Balai Tekhnik Perkeretaapian (BTP) menyebut pemerintah telah menyiapkan anggaran sekitar Rp285 miliar untuk pembangunan Stasiun Rangkasbitung. Pembangunannya akan dilakukan dua tahap.

Tahap pertama, proses pembangunan akan menelan anggaran Rp12,5 miliar dari APBN tahun 2022. Itu diperuntukkan untuk pembangunan peron.

“Untuk pembangunan tahap pertama, yaitu akan menyediakan peron permanen pelayanan kereta sebanyak lima peron,”kata Kepala BTP, Rode Paulus Gagok Pudjiono. Rabu, 22 Juni 2022.

Menurut Rode, proses pembangunan tahap kedua akan dilakukan di tahun 2023-2024.

“Sedangkan untuk tahap kedua, pembangunan gedung stasiunya menjadi dua setengah lantai dan berbagai sarana lainya dengan alokasi dana Rp285 miliar,” tuturnya.

BACA :  Lebak Punya Tempat Pelatihan untuk Pekerja Migran, Ini Lokasinya

Kata Rode, stasiun Rangkasbitung diprediksi akan lebih megah dari stasiun Jatinegara, Jakarta.

Sementara Asisten Daerah (Asda) II Bidang Pembangunan Pemkab Lebak, Ajis Suhendi mengatakan, dalam pembangunan Stasiun Rangkasbitung yang akan menjadi stasiun yang lebih modern tersebut, tentu dilarang membongkar gedung lama (Jaman Belanda-red) yang ada dibagian dalam stasiun. Kedua, pihaknya meminta, akses keluar masuk penumpang harus satu pintu.

“Untuk gedung peninggalan Belandakan adalah cagar budaya, jadi tidak boleh diganggu. Untuk akses keluar masuk penumpang satu pintu, karena sekarang ini terdapat akses dua pintu yang menyebabkan Jalan Tirtayasa, kerap macet,” kata Ajis.

Editor: Darussalam Jagad Syahdana



Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *




Terpopuler