Yuk, Kenali Masa Pancaroba dari Pola Hujan dan Suhu Udara!

Date:

Air Laut Tiba-tiba Surut, Warga Panimbang Jaya Kembali Mengungsi
BMKG meminta masyarakat mewaspadai potensi terjadinya cuaca ekstrem saat musim pancaroba yang diperkirakan berlangsung Maret-April 2024. FOTO ILUSTRASI: Petugas BMKG saat melakukan pemantauan. (Dok.BantenHits.com)

Berita Jakarta – Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika atau BMKG memberikan peringatan dini terjadinya cuaca ekstrem selama peralihan musim atau yang jamak disebut masa pancaroba.

Menurut prakiraan BMKG, masa pancaroba akan terjadi pada kurun Maret-April 2024. Pada kurun waktu itu, warga diminta meningkatkan kewaspadaan dan antisipasi dini.

Nah, karenanya penting sekali untuk mengetahui apa itu masa pancaroba dan mengenali tanda-tandanya!

Kepala BMKG, Dwikorita Karnawati mengatakan, berdasarkan analisa dinamika atmosfer yang dilakukan BMKG didapati bahwa saat ini puncak musim hujan telah terlewati di berbagai wilayah Indonesia, khususnya bagian Selatan Indonesia. Hal ini mengindikasikan bahwa wilayah tersebut akan mulai memasuki peralihan musim di bulan Maret hingga April.

Diterangkan Dwikorita, salah satu ciri masa peralihan musim adalah pola hujan yang biasa terjadi pada sore hingga menjelang malam hari dengan didahului oleh adanya udara hangat dan terik pada pagi hingga siang hari.

“Hal ini terjadi karena radiasi matahari yang diterima pada pagi hingga siang hari cukup besar dan memicu proses konveksi (pengangkatan massa udara) dari permukaan bumi ke atmosfer sehingga memicu terbentuknya awan,” kata Dwikorita Karnawati melalui keterangan yang dipublikasikan di laman resmi BMKG, Minggu, 25 Februari 2024. .

Karakteristik hujan pada periode ini, lanjut Dwikorita, cenderung tidak merata dengan intensitas sedang hingga lebat dalam durasi singkat. Apabila kondisi atmosfer menjadi labil/tidak stabil maka potensi pembentukan awan konvektif seperti awan Cumulonimbus (CB) akan meningkatkan.

“Awan CB inilah yang erat kaitannya dengan potensi kilat/petir, angin kencang, puting beliung, bahkan hujan es. Bentuknya seperti bunga kol, warnanya ke abu-abuan dengan tepian yang jelas,” paparnya.

Selama peralihan musim, masyarakat diimbau senantiasa menjaga kesehatan dalam menghadapi kondisi cuaca yang cepat berubah setiap harinya akibat pancaroba. Cuaca panas dan hujan dapat terjadi silih berganti dengan cepat sehingga dapat memicu gangguan daya tahan tubuh.

Selain itu, masyarakat diharapkan dapat menyesuaikan aktivitas di luar ruangan termasuk dengan menggunakan perangkat pelindung diri dari terik matahari/hujan seperti payung, topi, atau jas hujan.

“Selama periode pancaroba, masyarakat perlu meningkatkan kewaspadaan dan antisipasi dini terhadap potensi cuaca ekstrem seperti hujan lebat dalam durasi singkat yang dapat disertai kilat/petir dan angin kencang, angin puting beliung, dan fenomena hujan es,” imbau Dwi.

Author

  • Darussalam J. S

    Darusssalam Jagad Syahdana mengawali karir jurnalistik pada 2003 di Fajar Banten--sekarang Kabar Banten--koran lokal milik Grup Pikiran Rakyat. Setahun setelahnya bergabung menjadi video jurnalis di Global TV hingga 2013. Kemudian selama 2014-2015 bekerja sebagai produser di Info TV (Topaz TV). Darussalam JS, pernah menerbitkan buku jurnalistik, "Korupsi Kebebasan; Kebebasan Terkorupsi".

    View all posts

Terpopuler

Share post:

Berita Lainnya
Related

Komplotan Pengoplos Gas Subsidi Digulung Ditreskrimsus Polda Banten, Ini Modus Mereka

Berita Banten - Dua anggota komplotan pengoplos gas subsidi...

Rumah Makan di Kunciran Jaya Pinang Kepergok Sembunyikan Ratusan Botol Miras

Berita Tangerang - Ratusan botol  minuman keras (miras)  berbagai...

Aksi Al Muktabar saat Ajarkan Cara Menyembelih Syar’i kepada Pelajar

Berita Banten - Penjabat (Pj) Gubernur Banten, Al Muktabar...