Ini Alasan Kenapa Mayoritas Orang Tua di Indonesia Pilih Pendidikan Vokasi untuk Anak

Date:

Mayoritas orang tua di Indonesia disebut memilih pendidikan vokasi untuk anak mereka. ILUSTRASI: Bupati Serang Ratu Tatu Chasanah bersama para mahasiswa Program Vokasi UI penerima beasiswa dari Pemkab Serang seusai wisuda. (ISTIMEWA)

Berita Jakarta – Mayoritas orang tua di Indonesia disebut setuju dan mendukung pendidikan anaknya dilanjutkan ke pendidikan vokasi.

Hal tersebut terangkum dalam dalam survei terkait peminatan masyarakat terhadap pendidikan vokasi yang dilakukan pemerhati sekaligus juga konsultan pendidikan di Indonesia,  Ina Liem.

Survei tersebut menyebutkan bahwa sebanyak 58% orang tua setuju dan mendukung pendidikan anaknya dilanjutkan ke pendidikan vokasi.

Dalam temuan survei tersebut, Ina Liem menjelaskan bahwa dua alasan terbesar terhadap dukungan baik orang tua terhadap pendidikan vokasi.

“Pertama, lulusan pendidikan vokasi cenderung mendapatkan pekerjaan yang lebih cepat. Selanjutnya, alasan terbesarnya yaitu metode pembelajaran yang lebih praktikal dan langsung di lapangan, atau kerap dikenal sebagai project based learning (PBL),” ujar Ina melalui keterangan resmi Dirjen Pendidikan Vokasi Kemendikbud RI yang diterima BantenHits.com, Senin, 10 Juni 2024.

Sejalan Program Merdeka Belajar

Tingginya peminatan orangtua untuk memilih pendidikan vokasi untuk anaknya, menunjukkan keberhasilan transformasi pendidikan vokasi melalui Merdeka Belajar yang selama ini dilakukan oleh Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek).

Menanggapi hasil temuan tersebut Direktur Jenderal Pendidikan Vokasi, Kemendikbudristek, Kiki Yuliati, mengatakan bahwa temuan ini mendukung inovasi dan kebijakan Merdeka Belajar yang digaungkan oleh Kemendikbudristek dalam menyiapkan para siswa, mahasiswa, dan tenaga pendidik untuk lebih merdeka.

”Temuan ini sejalan dengan komitmen kami untuk menyiapkan lulusan vokasi yang sesuai dengan keahlian yang dibutuhkan di dunia usaha dan dunia industri (DUDI). Selain itu, hal ini juga dapat mendukung para pelajar Pendidikan Vokasi dan dapat mendukung pengembangan karakter Profil Pelajar Pancasila,” ujar Kiki Yuliati.

Kiki menambahkan bahwa Direktorat Jenderal Pendidikan Vokasi telah melakukan sejumlah inovasi dan kebijakan terhadap pendidikan vokasi.

“Kami telah bekerja sama dengan para mitra DUDI melalui program Business Matching, ruang interaksi antara pelaku industri dan satuan pendidikan vokasi. Inovasi ini memberikan kesempatan bagi pelajar untuk memperlihatkan potensi yang dimiliki, dan dapat menjadi mitra sebagai pekerja di perusahaan tersebut,” tambah Kiki.

Selain itu, terdapat program Upskilling dan Reskilling yang terus dilakukan kepada para pengajar dan tenaga pendidik agar sesuai dengan perkembangan dan kebutuhan industri terkini. Pelatihan ini dilakukan mengingat para pengajar dan tenaga pendidik akan mengajarkan ilmunya kepada para siswa pendidikan vokasi.

Pelatihan tersebut sejalan dengan program Merdeka Belajar episode ke-20: Praktisi Mengajar, dimana Kemendikbudristek berkomitmen untuk memberikan solusi dalam mendukung transformasi perguruan tinggi, termasuk perguruan tinggi vokasi. Melalui Praktisi Mengajar, institusi pendidikan akan melibatkan praktisi dalam perencanaan maupun proses pembelajaran, sehingga dapat lebih optimal.

Selanjutnya, para guru, dosen, ataupun tenaga pendidik juga akan memperoleh pengetahuan terbaru tentang dunia industri. Para pelajar pun dapat bertatap muka langsung dengan para praktisi yang bergabung.

Kiki berharap, melalui program Merdeka Belajar, para lulusan pendidikan vokasi juga dapat menjadi bagian dari industri untuk menjamin bisnis tetap berjalan dan berkembang.

“Oleh karena itu, kami terus meningkatkan relevansi pendidikan vokasi dengan kualitas yang dibutuhkan bagi dunia industri. Harapannya, hal ini dapat meningkatkan kapasitas dan kualitas para lulusan pendidikan vokasi yang kompetitif dan menjadi profesional di bidang pekerjaan yang diminati,” pungkasnya.

Author

  • Darussalam J. S

    Darusssalam Jagad Syahdana mengawali karir jurnalistik pada 2003 di Fajar Banten--sekarang Kabar Banten--koran lokal milik Grup Pikiran Rakyat. Setahun setelahnya bergabung menjadi video jurnalis di Global TV hingga 2013. Kemudian selama 2014-2015 bekerja sebagai produser di Info TV (Topaz TV). Darussalam JS, pernah menerbitkan buku jurnalistik, "Korupsi Kebebasan; Kebebasan Terkorupsi".

    View all posts

Terpopuler

Share post:

Berita Lainnya
Related

Pesan Pengarang ‘Istikharah Cinta’ untuk Millenials di Kota Tangerang: Beranilah Melahirkan Karya!

Berita Tangerang - Kaum millenials di Kota Tangerang, terutama...

Ketika Invitasi Olahraga Tradisional Tingkat Pelajar Se-Kabupaten Tangerang Membuat Andi Ony Girang

Berita Tangerang - Kegiatan invitasi olahraga tradisional tingkat SD/MI,...

Ada Layanan Shutle Car, Pengunjung dan Pasien RSUD Kota Tangerang Bisa Diantar Jemput Gratis

Berita Tangerang - Terobosan pelayanan terus dilakukan manajemen Rumah...

Al Muktabar: Bank Banten Akan Ambil Seluruh Instrumen Perekonomian di Banten

Berita Banten - Bank Banten di masa yang akan...