Connect with us

Berita Terbaru

Buat Warga Banten; Banyak Informasi Hoaks soal COVID-19, Simak Nih Penjelasan Satgas!

Published

on

)masi hoaks soal COVID-19.(satgascovid19.go.id

Jakarta – Satgas Penanganan COVID-19 meluruskan sejumlah berita yang beredar yang menjurus ke arah misinformasi dan disinformasi. Salah satunya berita yang berkembang bahwa negara Italia menduga Covid-19 bukanlah virus, melainkan bakteri.

Menurut Juru Bicara Satgas Penanganan COVID-19 Prof Wiku Adisasmito, informasi sesat ini berkembang sejalan juga dengan tahapan program vaksinasi yang sedang dilakukan pemerintah.

“Perlu dipahami, bahwa berita tersebut adalah hoaks atau tidak benar,” tegasnya saat memberi keterangan pers perkembangan penanganan COVID-19 di Istana Kepresidenan Jakarta, Selasa, 5 Januari 2020.

Wiku menjelaskan, bahwa Severe Acute Respiratory Syndrome Corona Virus – 2 (Sars Cov-2), yang lebih dikenal dengan virus Corona adalah jenis baru dari Corona Virus. Virus ini menular dari manusia ke manusia. Untuk itu masyarakat perlu bijak dalam mengolah dan menerima informasi yang diterimanya. Serta berpartisipasi dalam menyebarkan informasi yang benar pada orang-orang terdekat yang bisa dipercaya sumbernya.

BACA :  Puluhan Pesilat di Pandeglang Adu 'Sakti' di Piala Dandim 2019

Untuk itu masyarakat diminta tetap menjaga diri dan tidak lengah selama masa pandemi COVID-19. Dan lemerintah pun saat ini sedang bekerja keras mempersiapkan program vaksinasi COVID-19.

“Vaksin akan lebih efektif melindungi masyarakat saat vaksinasi dilakukan pada kondisi yang lebih terkendali dimana laju penularan rendah. Daripada vaksinasi saat laju penularannya tinggi. Karena peluang tidak tercapainya kekebalan komunitas (herd immunity) akan semakin besar apabila laju penularannya tinggi,” jelas Wiku.

Editor: Darussalam Jagad Syahdana



Darusssalam Jagad Syahdana mengawali karir jurnalistik pada 2003 di Fajar Banten--sekarang Kabar Banten--koran lokal milik Grup Pikiran Rakyat. Setahun setelahnya bergabung menjadi video jurnalis di Global TV hingga 2013. Kemudian selama 2014-2015 bekerja sebagai produser di Info TV (Topaz TV). Darussalam JS, pernah menerbitkan buku jurnalistik, "Korupsi Kebebasan; Kebebasan Terkorupsi".

Terpopuler