Connect with us

METROPOLITAN

Virus Corona Menggila, Enam Penerbangan Indonesia-China Ini Jadi yang Terakhir Sebelum Rute Resmi Ditutup

Published

on

FOTO ILUSTRASI: Pemerintah Indonesia saat akan melakukan evakuasi WNI dari Wuhan China menggunakan pesawat Batik Air. (FOTO: Dok. Batik Air)

Jakarta – Mulai Rabu ini, 5 Februari 2020 pukul 00.00 WIB, Pemerintah Indonesia resmi menunda penerbangan pesawat penumpang rute Indonesia-China dan sebaliknya. Penundaan dilakukan hingga waktu yang belum ditentukan sebagai upaya mencegah penyebaran virus Corona ke Tanah Air.

Dikutip BantenHits.com dari Detik.com, Bandara Internasional Soekarno-Hatta untuk sementara waktu juga menunda layanan penerbangan dari Jakarta ke sejumlah kota di China. Adapun bandara PT Angkasa Pura II (Persero) yang melayani penerbangan reguler atau berjadwal ke China hanya Soekarno-Hatta.

President Director Angkasa Pura II Muhammad Awaluddin mengatakan perseroan telah melakukan koordinasi dengan seluruh stakeholder terkait dengan keputusan ini.

BACA :  Bukan Unjuk Rasa, Kapolda Banten Sebut Aksi Bela Tauhid di Alun-alun Serang Doa Bersama

“Kami telah mempersiapkan hal ini dengan seluruh stakeholder terutama seluruh maskapai yang melayani penerbangan rute Jakarta-China dan sebaliknya. Kami harapkan penghentian penerbangan sementara waktu ini dapat dipahami oleh seluruh pihak,” kata Awaluddin dalam keterangan tertulis, Rabu, 5 Februari 2020.

Di Bandara Soekarno-Hatta juga telah dioperasikan thermal scanner dan dilakukan surveillance syndrome guna mengidentifikasi apabila ada penumpang pesawat yang terjangkit virus Corona.

Berikut 6 penerbangan terakhir penerbangan di Soekarno-Hatta, dari dan ke China pada 4 Februari 2020:

Kedatangan:

1. China Southern CZ0387 rute Guangzhou-Jakarta (ETA 21.25 WIB)

2. China Eastern MU5069 rute Shanghai-Jakarta (ETA 21.45 WIB)

3. Air China CA0977 rute Beijing- Jakarta (ETA 21.15 WIB)

BACA :  Ditetapkan Tersangka, Dindik Tegaskan Tiga Oknum Guru Mesum di Serang Dapat Sanksi Pecat  

Keberangkatan:

1. China Southern CZ0388A rute Jakarta-Guangzhou (ETD 23.00 WIB)

2. China Eastern MU5070 rute Jakarta-Shanghai (ETD 23.00 WIB)

3. Air China CA0978 rute Jakarta-Beijing ( ETD 23.45 WIB)

Adapun saat ini terdapat 16 izin rute penerbangan dari Soekarno-Hatta ke China dan sebaliknya. Izin rute tersebut adalah untuk melayani penerbangan dari dan ke Beijing, Guangzhou Baiyun, Shenzhen Bao’an, Shanghai Pudong, Kunming, Nanning, Haikou Meilan, Fuzhou Changle, dan Xiamen Gaoqi. Total pergerakan pesawat yang melayani rute-rute itu sebanyak 143 pergerakan pesawat per minggu.

Maskapai yang melayani penerbangan dari dan ke China adalah Air China, China Southern, Garuda Indonesia, Batik Air, Lion Air, Xiamen, China Eastern, Sriwijaya Air, dan Federal Express.

BACA :  SMK Negeri di Lebak Tak Lagi Pungut DSP dan SPP

“Ada sekitar 16-20 slot penerbangan per hari yang idle karena penerbangan dari dan ke China ditutup sementara, di mana ini menjadi peluang baru bagi Soekarno-Hatta untuk dapat memperluas konektivitas penerbangan ke negara lain atau memaksimalkan rute yang telah ada saat ini,” ujar Awaluddin.

“Pasar yang bisa digarap dengan adanya ruang lebih ini adalah rute Asia Barat seperti India, Pakistan, Maladewa, Srilanka, Nepal, lalu wilayah lain yakni Turki dan Australia,” ungkap Awaluddin.

Bandara Internasional Soekarno-Hatta ada bandara terbesar dan tersibuk di Indonesia dengan jumlah penumpang mencapai sekitar 60-70 juta penumpang per tahun.

Editor: Darussalam Jagad Syahdana

Darusssalam Jagad Syahdana mengawali karir jurnalistik pada 2003 di Fajar Banten--sekarang Kabar Banten--koran lokal milik Grup Pikiran Rakyat. Setahun setelahnya bergabung menjadi video jurnalis di Global TV hingga 2013. Kemudian selama 2014-1015 bekerja sebagai produser di Info TV. Darussalam JS, pernah menerbitkan buku jurnalistik, "Korupsi Kebebasan; Kebebasan Terkorupsi".

Terpopuler