Connect with us

Berita Terbaru

Penampakan Pelayaran Perdana Kapal Pertamina Angkut 45.000 MT LPG dari Amerika

Published

on

Awak kapal mengibarkan bendera Merah Putih saat pelayaran perdana Kapal Pertamina mengangkut 45.000 MT LPG dari Amerika. (Istimewa)

Jakarta – Kapal Pertamina Gas 2 (PG 2) yang dioperasikan oleh PT Pertamina International Shipping (PIS) melakukan pelayaran perdana untuk mengangkut kargo LPG dari benua Amerika dengan FOB basis di LPG Export Terminal milik Phillips 66 di Freeport,Texas.

PG 2 mulai berlayar dari Indonesia sejak 27 April dan tiba di Houston, Amerika Serikat pada 5 Juni 2021. Pelayaran ini menjadi tonggak sejarah bagi kapal berbendera Indonesia yang dapat disandarkan di terminal LPG Amerika

Dalam keterangan tertulis yang diterima BantenHits.com disebutkan, mengangkut total 45.000 MT LPG milik Subholding Commercial and Trading, Kapal PG 2 Dinahkodai oleh Capt. Dasuki dengan 27 orang kru, di mana 60 persennya berusia dibawah 40 tahun.

Kapal ini akan menempuh perjalanan lebih dari 28.000 nautical miles dengan lebih dari 80 hari round trips days, dari Indonesia ke Amerika Serikat, lalu kembali ke Indonesia.

BACA :  Pasokan Air PDAM Tirta Multatuli ke Tiga Kecamatan di Lebak Terhenti Total; Tokoh Muda Ini Bereaksi

Menurut Capt. Dasuki, perjalanan melewati 3 benua dan 2 samudra tersebut merupakan sebuah tantangan tersendiri, mengingat Kapal PG 2 harus lolos sertifikasi pemerintah AS. Certificate of Compliance Examination, merupakan sertifikat pengakuan dari pemerintah AS untuk Kapal PG 2 yang telah memenuhi aturan dan syarat.

“Saya tentunya sangat senang karena dengan dikeluarkannya sertifikat ini menunjukkan bahwa Pertamina Gas 2 dapat melakukan segala aktivitas terutama di perairan Amerika Serikat,” ujarnya. 

PIS yang saat ini sebagai subholding shipping Pertamina mampu membuktikan diri mengelola kapal berbendera Indonesia yang disandarkan di pelabuhan International. Menjadi suatu kebanggaan tersendiri bagi PIS dimana perjalanan Kapal PG 2 kali ini diawaki oleh seluruh kru berkewarganegaraan Indonesia dan memenuhi persyaratan Class Bureau Veritas/Biro Klasifikasi Indonesia.

“Mudah-mudahan pencapaian ini menjadi langkah awal dan menumbuhkan kepercayaan diri untuk melebarkan sayapnya di industri pelayaran global,” harap Capt. Dasuki.

Selama masa konstruksi PG 2 dibangun dibawah bendera Panama dan LR class, namun seiring dengan waktu dilakukan reflagging ke bendera Indonesia guna mendukung kapal bendera Indonesia dari grey list ke White list dan sekarang ini PG 2 dibawah class BV dan BKI.

BACA :  Kelewatan! Dua Pemuda di Lebak Tega Curi Motor Inventaris Desa, Akhirnya Bernasib 'Tragis'

Kapal buatan perusahaan Hyundai-Korea Selatan pada 2014 tersebut melakukan pelayaran guna membawa LPG sebagai supply kebutuhan energi nasional.

Pada masanya, Kapal PG 2 menjadi kapal terbesar di dunia dari sisi kapasitas yaitu dengan Length Overall 225.81m, bervolume 82,472.6, DWT 54,683.2 ton pada draft 11.92 m. Kapal PG 2 mampu berlayar 20.000 nautical miles (1 NM = 1,852KM) tanpa pengisian bahan bakar dengan kecepatan 16.8 knot.

Spesifikasi Kapal Pertamina yang melakukan pelayaran perdana mengangkut 45.000 MT LPG dari Amerika. (Istimewa)

Desain khusus yang disiapkan oleh PIS sendiri adalah dengan flexible cargo manifold arrangement; cargo handling LVVL (Liquid Vapor Vapor Liquid) atau VLLV (Vapor Liquid Liquid Vapor). Dengan konfigurasi tersebut maka PG 2 dapat melayani operasional dengan fleksibilitas tinggi terhadap spesifikasi konfigurasi manifold terminal.

BACA :  Hamas Minta Wakil Rakyat di Kabupaten Serang Bersikap soal UU Cipta Kerja

Rute yang ditempuh Kapal PG 2 adalah melalui rute Tanjung Sekong (Indonesia) –Tanjung Harapan (Afrika Selatan) – Freeport Texas (Amerika Serikat).

Rute tersebut melewati rute Afrika Selatan Cape of Good Hope (Tanjung Harapan), yang pada abad ke-15 digunakan oleh pelaut Portugal. Rute ini juga disebut sebagai Cape of Storm (Tanjung Badai), sesuai dengan reputasi cuaca ekstrim yang sering terjadi di rute ini, akibat pertemuan arus hangat dari timur Samudra Hindia dengan arus dingin dari utara Samudra Atlantik.

PT Pertamina International Shipping (PIS) merupakan Subholding Company dari PT Pertamina (Persero) yang didirikan sebagai perusahaan  dengan visi “Perusahaan Shipping terkemuka di Asia, mendorong pertumbuhan ekonomi di Indonesia”.

Untuk merealisasikan visi perusahaan yang terus tumbuh-berkembang tersebut, PIS mencanangkan misi sebagai agen pembangunan ekonomi Indonesia dengan operasi yang aman dan berkelanjutan dan menjadi mitra maritim terpercaya dan andal, serta menciptakan nilai bagi para pemangku kepentingan dalam menjalankan bisnisnya. PIS sebagai subholding shipping saat ini bertranformasi dalam bisnisnya menjadi Integrated Marine Logistics Co.

Editor: Darussalam Jagad Syahdana



Darusssalam Jagad Syahdana mengawali karir jurnalistik pada 2003 di Fajar Banten--sekarang Kabar Banten--koran lokal milik Grup Pikiran Rakyat. Setahun setelahnya bergabung menjadi video jurnalis di Global TV hingga 2013. Kemudian selama 2014-2015 bekerja sebagai produser di Info TV (Topaz TV). Darussalam JS, pernah menerbitkan buku jurnalistik, "Korupsi Kebebasan; Kebebasan Terkorupsi".

Terpopuler